Dakwah Itu Untuk Memperbaiki Umat Bukan Untuk Menyenangkan Umat

DAKWAH ITU UNTUK MEMPERBAIKI UMAT BUKAN UNTUK MENYENANGKAN UMAT

Salah satu musibah yang Allah timpakan kepada kaum muslimin adalah; -BERDOA TIDAK DIKABULKAN- karena amar ma’ruf nahi munkar tidak jalan; ada yang berbuat syirik, berbuat bid’ah tetapi diamkan karena takut tersinggung. Coba berbicara di televisi, di mimbar Jum’at, didepan umum bahwa mendatangi kuburan-kuburan keramat adalah perbutan syirik, meminta-minta kepada orang yang sudah mati adalah perbuatan syirik, dst; -GEGER-.

Maka mereka diam karena takut beresiko berbicara tentang hal tersebut, maka asik berbicara tentang sodaqoh, ekonomi Islam, ahlak Islam dan dengan itu berbicara seperti ini tidak ada yang marah, bahkan orang Budha, Hindu, Konghucu dan kafir lainnya senang mendengarnya jika disuruh tersenyum, sodaqoh, jujur, amanah, dermawan, berahlak, dst; karena ahlak di muka bumi itu sama dan yang membedakan yaitu Tauhid.

Bayangkan seandainya Nabi Ibrohim, Nabi Musa, Nabi Muhammad -alihimus shalatu wassalam- jika berdakwah isinya mengajak “mari sodaqoh, mari senyum, mari amanah..” kira-kira Abu Jahal dan Abu Lahab marah atau tidak? -Tidak marah-. Karena Abu Jahal, Abu Lahab tentu suka dengan kejujuran, amanah, sodaqoh, dst. -Tentu siapapun suka itu semua-.

Dakwah itu memperbaiki, yang buruk diperbaiki, yang salah dibenarkan, itulah dakwah, bukan menyenangkan umat. Asal ceramah umat manggut-mangut, senyum-senyum, tertawa; Tidak ada dakwah para Nabi para Rasul yang seperti itu; marah Mereka -alihimus shalatu wassalam-. Awal-awal dakwah Nabi Muhammad -shallallahu ‘alaihi wa sallam- barangkali hanya Khadijah, Abu Bakr, Ali yang tidak marah, bahkan Umar dan sebagian besar Sahabat saja marah dengan dakwah Nabi yang mengajak mereka untuk hanya menyembah Allah satu-satunya dan meninggalkan sesembahan mereka.

Apakah kita mau meninggalkan cara berdakwah para Nabi para Rasul demi agar manusia tersenyum, disukai mereka dan tidak marah? Bagaimana seorang da’i mencari ridho manusia? Tidak mencari ridho Allah? Apakah pantas disebut da’i ketika yang dicari kesenangan manusia bukan kesenangan Allah?

Tentu boleh dan baik membahas tentang ahlak, sodaqoh, ekonomi Islam tetapi jangan dijadikan sebagai dakwah utama dan melulu membahas tentang hal tersebut karena yang dibutuhkan ummat saat ini adalah dakwah utama kaum Salaf yaitu Tauhid, Aqidah dan Manhaj.

– Catatan faedah dari penjelasan Ustadz Muhtarom حفظه الله تعالى

===
FB / IG @gigitsunnah
Twitter @ggsunnah

GigitSunnah.com
Tanam Tumbuh Kuatkan Tauhid dan Gigitlah Sunnah dengan Gigi Geraham

Permalink: https://gigitsunnah.com/dakwah-itu-untuk-memperbaiki-umat-bukan-untuk-menyenangkan-umat/

Share on FacebookTweet about this on TwitterPin on PinterestShare on Google+Share on LinkedIn