Soal-Jawab Dengan Ustadz Riyadh Bajrey -hafizhahullah- [Jilid 2]

Soal ini diajukan dalam sebuah kesempatan di dekat rumah beliau -hafizhahullaah- dan disusun oleh uploader dalam bentuk text

Pertanyaan:
Maaf kami masih perlu bertanya ustadz mohon jangan disemprot duluu hahhahah…

Kami semakin bingung akhir-akhir ini tentang pembahasan bid’ah amaliyah dan i’tiqadiyah dan batasan2 ditolerirnya hal tsb.. Dan apakah benar ada diantara bid’ah tersebut yang tidak membuat pelakunya keluar dari manhaj ahlussunnah? Akhir-akhir ini semakin marak pembahasan antara sanggahan dan bantahan sekitar perkara bid’ahnya tahlilan dan maulid serta hukum para pelakunya dan haruskah kita selalu mentolerir bid’ah yg terjadi dikarenakan diantara ahli ilmu ada yg mengatakannya atau melakukannya ??

Dan bagaimana kami menasehati kawan kawan kami yg akhirnya juga mentolerir maulid dan tahlilan demikian dikarenakan pernyataan yg beredar akhir-akhir ini..baarakallaah fiikum..

Jawaban URB:
Adduh..kok keterusan pada ente nih..hahahahah…

ikhwaan hadaaniyallaah wa iyyaakum…

Kalo saja die bilang tu maulid tahlilan dll adalah bid’ah yg lebih ringan dibanding dengan bid’ah i’tiqadi seperti qadariyah, murjiah dll oke lah..itu kita terima dan setuju..
juga kalo misalnya memang ada hadist yg meriwayatkan tentang adanya praktek maulid tahlilan dll pada asshadrul awwal (generasi awal) tapi hadistnya sebagian ulama mendhoifkan sebagian lain menguatkan..oke juga kalo begitu..kite mengendor dan setuju deh bahwa itu ikhtilaf furu amaliy santai..

Tapi ini sama sekali ga ada riwayat demikian dan itu beneran bid’ah yg dibuat2 manusia di zaman kemudian dan ga ada sama sekali contohnya dari sejak zaman awal..maka mao tu bidah sifatnya amali ato i’tiqadi tetep kita hukumi itu bidah yg sesat…

Tapi kalo dikatakan bahwa itu hal yg sifatnya ikhtilaf furu’ amaliy dan ga divonis bid’ah yang sesat, dengan hujjah katanya ada ulama yg membenarkannya..ya salah total kalo bgitu mah..itu udah masuk ikhtilaf antara haq dan bathil soalnya, bukan ikhtilaf yg masih di dalam frame ikhtilaaf yg mu’tabar..ulama rahimahumullaah kalopun ada yg masih mentolerir bid’ah demikian itungannya zallah ato kepleset dan tentunya kita kasih udzur untuk ulamanya mah…

Sekarang bgini deh..ga usah ribet-ribet nyari hujjah dari kalam ulama tentang definisi dan pembagian bid’ah dll utk hujjah ngeles-ngeles dehh..nih hujjah !!

Ibnu Mas’ud radhiyallaahu anhu keras mengingkari kaum yg berdzikir jama’i di kuufah kan ?? bid’ah amaliyah ga tuh dzikir begitu ?? dan dia menghukumi sesat kan..?? Ibnu Mas’ud radhiyallaahu anhu menjudge mereka dan bilang :

‎إما أنكم على ملة هي أهدى من ملة محمد أو مفتتحون باب الضلالة

(“entah kalian berada diatas sebuah agama yg lebih mendapatkan petunjuk daripada agama muhammad,atau kalian sesungguhnya sedang membuka pintu kesesatan !!”)

Tuh jelas kan ??!! ente mo percaya dan ngikutin Ibn Mas’ud radhiyallaahu anhu ape mo percaya and ngikutin tu doktor dan para hawaariyyuun nya pade ..??

Ada ga kira-kira seorang yg mengaku mengikuti manhaj salaf dan memberi ta’liq (coment) kepada riwayat demikian dan berkata :”Ibn Mas’ud dalam hal ini sungguh telah berlebihan..harusnya dia lebih lembut karna kekeliruan yg dilakukan mereka hanyalah bid’ah amaliyah !!” ..hahahahahah berani ga, ade yg ngomong gitu coba ane pengen denger !!!?!?

ni manhaj jelaaass teraaang walllaaahh Lailuhaa kanahaarihaaa..malamnya seperti siangnya saking terang dan jelasnyaa..!!!!

Kaya Nabi shallallaahu alaihi wasallam bilang di riwayatnye ‘irbaadh radhiyallaahu anhu :

تركتكم على البيضاء ليلها كنهارها لا يزيغ عنها إلا هالك
“Sungguh telah kutinggalkan kalian diatas (jalan /metode) yg putih bersih (terang dan nyata tiada kesamaran sama sekali) malamnya seperti siangnya..tidaklah seseorang menyimpang dari jalan itu kecuali pasti ia celaka !!”

terang kan ?? jelas kan ?? ente yg pade ga kelar-kelar ngobok-ngobok syubhat dan mendengarkan para dai yg menyeru kepadanya dan membaca tulisan-tulisan mereka walhaashil kedder deh tuhhh ente pade….!!!!! mane ngajinye barengan artis dan ustat yang ngartis yg materinye tematik-tematik sama cinta cinta doang…ya kedderr lahh jadinyaa..!!

ga bisa wallaah kita bilang setiap hal jadi “wajar perbedaan didalamnya” hanya karna ada ulama yg pernah berpendapat demikian dong ..itu kaidah darimaneeee ???!!

Bagaimana dengan qatadah rahimahullaah yg condong pada aqidah qadariyah ?? mao kite wajarin juga tu bid’ah ?? gimane abu hanifah nu’maan bin tsaabit rahimahullaah yg kejeblos dikit di irja ?? mo kite wajarin juga ikhtilaf die disitu ?? itu dalam urusan aqidah !! dan didalam urusan amaliyah bagaimana dg al-Husein bin ali radhiyallaahu anhuma dan Said bin jubair rahimahullaah yg khuruj dari penguasa ?? mo kite bilang khuruj bgitu khilafiyah amaliyah doang ?? ..ada juga diantara ulama yg membolehkan bunuh diri bawa bom dibadan utk nyerang musuh, mo kita bilang itu ikhtilaf amaliy yg masih wajar juga ?? kalo ada yg jawab “iya” maka wallaah positif fix die haroki ikhwani tu orang !!..

Bahkan para ulama menyesatkan orang yg mengingkari masyru’ nya mashul khuff (mengusap terompah dalam berwudhu) dan memasukan pembahasan itu didalam buku sunnah atau aqidah..itu dikarnakan mereka me-lazim-kan bahwa yg mengingkari mashul khuff memang menyelisihi konsep ahlussunnah dari ushulnya kalopun mashul khuff hanyalah masalah amaliyah dan bukan i’tiqadiyah… mo kita bilang itu semua khilafiyah yg wajar ??.. Wallah berantakan dan kerombak semua pondasi kita kalo kita pake mindset bgitu ya akhi…

Banyak penyimpangan yg akan kita tolerir dan wajarkan nantinya kalo kita pake mindset begitu..wal hasil kita meninggalkan amar makruf nahi mungkar kepada perkara2 yg bid’ah demikian..nantinya kita kembali berislam seperti gaya umum yg keliru yg berkata : “jangan nyalah-nyalahin sesama muslim..jangan bid’ahin yg tahlilan dll, kalo mao salahin orang yg mabok-mabok dan yahudi yg membantai kaum muslimin dong tuh !!!” alay lagi ga tuh jadinye klo bgitu !!??

Belum lagi pernyataan demikian yg jadi boomerang digunakan oleh para ahlul bidah utk menyalahkan kita yg selama ini mengingkari praktek praktek demikian dll…begitu dah tuh jadinya ntar laa saamahallaah..

Apalagi kalo digeneralisir pembelaan thd pelaku bidah amaliyah begitu saja tanpa menjelaskan dg tafshiil antara awam dan penyerunya..pelaku awamnya oke kita ga judge dulu sebagai ahlul bid’ah dan kita masih kasih udzur…

Tapi diantara para pelakunya ada para da’i dan penyerunya kepada bid’ah itu kan..?? dan otomatis bisa dipastikan mereka akan memusuhi dan mengingkari kita yg menyeru kpd sunnah dan mengingkari bid’ah, yg menyeru kepada tashfiyah (pemurnian) agama dari hal2 bid’ah demikian, karna tak mungkin sifat “cinta sunnah” akan bersatu dengan “bela bidah” didalam satu hati wallah -kecuali berangkat dari kesalah fahaman karna kena syubhat – …

Apakah para pengingkar sunnah yg kaya gitu masih belom dihukumi ahli bid’ah dan masih mao dibilang berada diatas manhaj ahlussunnah ??

kita ga mengkafirkan kok wallaah, kenape takut bennerr sii..kita cuma menghukumi bahwa mereka melakukan “bid’ah yg sesat” !! bukan ikhtilaf furu amaliy…!! ga boleh kendor disitu !! dan demikian hukum para salaf kepada pelaku amalan demikian jelas udahh…bukan kita yang baru-baru sekarang bikin hukum begituan !!!

Betul memang hikmah dan lemah lembut dalam dakwah memang sebuah keharusan, tapi bukan berarti membenarkan dan mentolerir yg salah atau mewajarkan kesalahannya !!!

Hikmah adalah keras pada saatnya dan lembut pada saatnya seperti Ibnul Qayim rahimahullaah bilang :

‎الحكمة هي فعل ما ينبغى فى الوقت الذى ينبغي على الوجه الذى ينبغى

Hikmah adalah melakukan apa2 yg sepantasnya utk dilakukan, pada saat yg tepat utk dilakukan dengan bentuk yg proporsionil)..Bukan membenarkan dan mentolerir kekeliruan begini broo..

Terus coba perhatikan deh..perkara kasus bid’ah amaliyah maulid tahlilan ini kan hanya salah satu kasus baru dari banyaknya kasus yg barisan mereka berulang-ulang berbenturan dengan konsep yg kita yakini …

Kemaren kita bilang sejak awal masalah pemilu pilpres terakhir -ini yg ana alami sendiri yah- ..dan udah jelas mereka duduk dan aktif bareng sama kawan2nya yg kebetulan sama-sama barisan sakit hati para pendukung capres yg kalah kemaren, diantara mereka ada yg udah terang-terangan dan jelas rajin mencela penguasa didalam tulisannya dan rajin berbicara politik dan menyebarkan keresahan kepada awam dengan ramalan-ramalan politik di medsosnya..

Bergabung di acara seminar yg dihadiri oleh para ahlul bid’ah dan ormas-ormas ahlul bid’ah ..dan dia membuat tulisan membela diri dari tindakannya, bukannya merevisi dan rujuk dari tindakan dan pendapatnya itu… diantara mereka ada yg masuk TV umum yang isinya kemungkaran dan kesyirikan atau bikin kajian khusus orang kaya dengan tarif berjuta-juta di hotel-hotel mewah yg di kordinir oleh “EO” “EO” yg ngerusak dan ngejual dakwah itu..

Sekarang mereka barengan bikin “hizb fatwa” dan katenye ada muftinya diantara mereka yah?? yassalaaam hahahahah…yassalaaaam ‘aleihim…

Udah jelas kesana kiblat mereka keliatan dari orang-orang yg berdekatan dan bersahabat juga aktif bareng dengannya ..keliatan banget udah muyuul (kecondongan) mereka barengan kesitu mengelompoknya..

Bukankah al-Arwaah junuud mujannadah??? (jiwa2 manusia adalah pasukan yg dibariskan dg yg sejenisnya)..

Bukankah man khafiyat ‘alaina bid’atuh lam takhfa ‘alaina ulfatuh??? (barang siapa yg tersembunyi bidahnya dari kita maka tak tersembunyi kedekatan/keharmonisannya kepada ahli bidah) masa kita ga nyadar sih selama ini !!??

Sekarang mau nasihat seperti apa?? Nasihat adalah bagi orang yg belom pede diatas sikap dan keyakinannya dan tampak masih mencari kebenaran..adapun kasus-kasus demikian yg jelas selalu berulang lagi dan lagi udah bukan nasehat lagi tempatnya…kita berharap wallah hidayah utk mereka juga..tapi bukan berarti diam dari kekeliruannya yg mereka sebar diantara penuntut ilmu dan awam yg mulai mau dengar dan menempuh jalan dakwah tasfiyah dan tarbiyah ini dong..

Apakah setelah berdiskusi kemudian kita akan taraju’ (mundur) dari pendapat kita ?? Atau mereka akan taraju’ dari pendapat mereka dan mengumumkan kekeliruannya ?? atau hanya perdebatan yg berkepanjangan yg ga ada abisnya yg berujung pada kengambangan sikap kita?? yang udeh-udeh selalu begitu kan akhirnya jadi perdebatan panjang yg ga kelar-kelar ?? ga ada pihak yg mau taraaju’ dan sementara mereka terus menyebarkan kekeliruan sikap dan tindak tanduknya berulang-ulang sementara kita harus selalu diam dan ga boleh counter itu… begituu ????

Ngga dehh..laa wallaah..mereka bebas bergila-gila berpendapat dan bersikap seperti yg mereka mao..yg cela-cela pemerintah..yg rajin ngomporin pemilu..yg masuk tivi umum ..yang jualan dakwah di hotel2 bikin kajian khusus orang kaya dan kengacoan2 lain dan ga pernah mereka taraju’ dan mengumumkan taubatnya selama ini…

Banyaknya benturan gaya mereka selama ini dg konsep kita, itu menjelaskan betapa emang dasarnya mereka berangkat dari ushul yg banyak beda dengan kita..kenapa kita yg mengingkari mereka harus selalu dibenturkan dengan nilai2 adab nasihat ato udzur lah yg padahal penggunaannya udah ngga pada tempatnya..

Kita ga sedang membicarakan aib pribadi ato maksiat mereka juga kok..itu wajib kita tutupin wallaaahh !!!! semua orang punya aib masing masing… tapi kita membicarakan tentang kekeliruan yang mereka sebarkan di aliran sungai yg umum dikonsumsi orang, maka kita sebarkan counternya di aliran sungai itu juga !!!!

Para pembela mereka selalu menyanggah dg hujjah “harusnya jangan diumumkan bantahan demikian ..nanti awam akan bingung bla bla bla…”

Maka kami jawab :”Awam yang mane broo.. !!?? hahahahahh… “Awam disekitar kami dan ditempat lain yg kami dakwahi malah justru semakin jelas dan terang setelah kami mengungkapkan ketegasan ini !! dan justru mereka bingung dengan pernyataan2 dan tindakan2 mereka selama ini yg akhirnya seringkali membingungkan dan jadi boomerang buat dakwah tashfiyyah ini”…

Ngga deh ..cukup kite nahan-nahan waro’kan lidah kita selama ini.. sementara ga mao mereka waro’kan lidah dan tindakan2 mereka..mesti aaaddaa ajaahh pernyataan dan tindakan baru yg semakin merusak prasangka baik dan harapan baik kita wallah kpd mereka selama ini..

kita dah bilang kemaren bahwa mereka galak dan kenceng dalam urusan fiqh praktis yg aturan sih kita harep mereka dalam hal itu santai sedikit, tapi okelah klo mreka mao mengambil sikap tegas dalam furu’ itu emang disitu mereka menguasai alaat (tools) nya kok..,tapi kok kenapa ga setegas itu dalam hal yg harusnya mereka tegas seperti perkara aqidah dan manhaj ini..kami berharap mereka tegas pada perkara2 aqidah dan manhaj, dan tidak takut dan gentar menghadapi terpaan fitnah dan ujian dijalan itu, kami berharap mereka dengan gelar dan keilmuan yg tinggi akan tegas mengingkari bid’ah dan lebih jeli melihat syubhat dan memperingatkannya kpd awam..kami berharap juga kedekatan mereka dengan para ulama akan mendorong mereka kepada ketegasan sikap demikian..tapi kenape jdi begini malahan pade ni amii ??(ami = paman dalam ungkapan arab)..aduuuhh… Allaahul musta’aan…

Dan terakhir yaa ikhwaan..cukup sudah..!! cukup billaah ‘aleikum !!! ga usah kalian korek-korek dan telusuri dan terus berbantahan dalam hal ini…kenape pade demen bener jadi mujahid keyboard ente pade ??!!! kita berikan tanggapan kita satu dua kali trus sudaah..semakin terus2an mereka menyanggah dan membela diri maka semakin jelas sudah bahwa emang mereka dan para pembela mereka ga sejalur dan ga sekonsep memang dengan kita..semoga Allah beri kita semua hidayah ke jalan yg kurus..

Nah itu salah satu hikmahnya..kalian lihat siapa aja yg belain mereka..!! orang2 yg kalian kira selama ini diatas konsep yg sama dengan kalian ternyata tampak sekarang begitu vokal membela kekeliruan mereka naaaahhh…ketauan kan… itulah fungsinya fitnah…baarakallaah fiikum…keliatan muyuul (kecondongan) mu kemana ..keliatan juga what you’re made of (kau terbuat dari apa/seberapa jauh keteguhanmu )

utk masalah menasehati kawan kawan kalian maka ittaqillaah wa tawakkal ‘aleih..bertaqwalah dan berserahlah kepada Allah ..kalian tidak diperintahkan untuk membuat semua orang mempercayai dan mengikuti kebenaran yg kalian yakini..kalian hanya diwajibkan menyampaikan kebenaran bukan memaksakan perubahan dengan larut terus berbantah bantahan beginii…!!

Apa kalian fikir setelah membantah mereka dan mematahkan seluruh hujjahnya kemudian mereka pasti akan mengikuti konsep kita ?? ngga ya akhi..hati mereka tetap di tangan Allah sebagaimana hati kita juga maka berserahlah kepadaNya…

Juga jangan berhenti minta petunjuk dan keikhlasan dariNya, sehingga tidaklah kita mengingkari kecuali demi agamaNya dan tidaklah kita membela kecuali demi agamaNya..kembalikan kesibukan kalian kepada menuntut ilmu dan mendalami qawaid dan ushul terutama pada aqidah dan manhaj..dengan begitu perkara-perkara furu nanti dengan sendirinya akan yandhabith (teratur/terarahkan) seiring dengan penguasaan ushul kalian..

Sudah yaa..ane ga mao ngomongin beginian lagi niiih..hahahahahh..

klo ada sanggahan lagi jangan dilayani sudah yahh !! kalian juga sudah cukup banyak buang waktu dan tenaga untuk ngetik dan ngobok medsos ngeladenin fitnah ini…hahahahahahh…

allaahummar zuqnal ikhlaas fil a’maal wal aqwaal wa jannibnar riyaa’…

Aquulu qawlii haadzaa wa astaghfirullaah lii wa lakum..

===
Catatan:
Wacana ini boleh disebarkan atas izin al-Ustadz hafizhahullaah

– Ditulis oleh akhuna Yuda Abdul Ghani

===
FB / IG @gigitsunnah
Twitter @ggsunnah

GigitSunnah.com
Tanam Tumbuh Kuatkan Tauhid dan Gigitlah Sunnah dengan Gigi Geraham

Permalink: https://gigitsunnah.com/soal-jawab-dengan-ustadz-riyadh-bajrey-hafizhahullah-jilid-2/

Share on FacebookTweet about this on TwitterPin on PinterestShare on Google+Share on LinkedIn